BPR Baturaja

BPR Baturaja
Bank Perkreditan Rakyat Baturaja (Perseroda) Siap Melayani Masyarakat Baturaja

POLITIK HUKUM$type=carousel

KPAI Dorong Pembukaan Kantin Sekolah di Masa Pandemi Dengan 7 Kriteria

Jakarta, detikline.com - Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) melakukan pengawasan Pembelajaran Tatap Muka (PTM)  sepanjang Januari sa...

Jakarta, detikline.com - Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) melakukan pengawasan Pembelajaran Tatap Muka (PTM)  sepanjang Januari sampai Juni 2022 di 12 Kota dan 5 Kabupaten pada 8 (delapan) Provinsi.

Satuan Pendidikan yang diawasi KPAI mulai dari jenjang Pendidikan meliputi Taman Kanak Kanak (TK) sampai SMA/SMK/MA, bahkan Sekolah Luar Biasa (SLB) dengan rinciannya  sebagai berikut:  TK/Paud sebanyak 1 (2%); SD sebanyak 19 (32%); SMP/MTs sebanyak 22 (36%); SMA/MA sebanyak 12 (20%); SMK sebanyak 4 (7%) dan SLB sebanyak 2 (3%). 

Hasil pengawasan PPDB dan PTM akan disampaikan dalam rapat koordinasi nasional (Rakornas) secara daring  pada Kamis (14/7/2022) yang  dihadiri oleh KemendikbudRistek RI,  Kementerian Kesehatan RI, perwakilan Kepala-Kepala Dinas  Pendidikan dan Kantor Kementerian Agama RI kab/kota/provinsi seluruh Indonesia, serta perwakilan kepala-kepala sekolah dan KPAD di seluruh Indonesia.

Pengawasan PPDB Tahun 2022

Pada Maret sampai dengan Mei 2022, KPAI melakukan pengawasan persiapan PPDB di sejumlah daerah. Indikator yang dipergunakan untuk  pengawasan penyiapan hanya 2, yaitu : 

(1) Apakah daerah sudah membuat regulasi PPDB tahun 2022

(2) Jika sudah memiliki aturan PPDB 2022 apakah daerah sudah melakukan Sosialisasi? Siapa sasaran sosialisasi?

Penyiapan PPDB Tahun Ajaran 2022/2023 melalui pembuatan regulasi dan melakukan sosialisasi  sudah dilaksanakan dengan baik, terencana, tepat waktu dan melibatkan stake holder terkait di daerah yang diawasi KPAI.

Sejumlah daerah seperti DKI Jakarta dan Sumatera Utara melakukan inovasi kebijakan dalam upaya mengatasi kendala PPDB terutama di wilayah blank spot (kelurahan atau kecamatan yang tidak ada sekolah negerinya), yaitu melalui zonasi khusus dan PPDB Bersama Sekolah swasta. 

Secara teknis PPDB berjalan lancar dan tertib karena ada kebijakan inovasi yang membagi waktu pendaftaran secara bergiliran untuk kota/kabupaten dan membagi waktu berbeda antara mendaftar akun dengan memilih sekolah.

Pada Mei-Juni 2022, KPAI melakukan pengawasan pelaksanaan PPDB di 16 (enam belas) posko PPDB, yaitu di Sumatera Utara dan DKI Jakarta. Adapun rinciannya adalah sebagai berikut :  

Provinsi Sumatera Utara terdiri atas Kota medan dan Deli Serdang yang meliputi : Posko Sekolah di SDN 23 Kota Medan, SMPN 31 Kota Medan, dan SMKN 1 Percut Sei Tuan, Deli Serdang;

Provinsi DKI Jakarta terdiri atas Jakarta Timur, Jakarta Utara dan Jakarta Selatan yang meliputi : SMPN 3 (Jakarta Selatan); SMPN 30, SMAN 13, SMAN 45, dan SMAN 73 (Jakarta Utara); SMPN 138, SMPN 158,  SMPN 172, SMPN 213, SMPN 284, dan SDN Susukan 03 Ciracas (Jakarta Timur)

Selain Posko Sekolah, KPAI juga pengawasan di Posko Sudin Pendidikan Jakarta Utara Wilayah 2 yang terletak di  lantai 2 SMPN 30 Jakarta, Jalan Angrek, Koja, Jakarta Utara. 

KPAI juga pengawasan langsung ke Posko Dinas Pendidikan Provinsi DKI Jakarta di lantai 5 Kantor Dinas Pendidikan Provinsi DKI Jakarta beralamat di Jl Gatot Subroto, Kuningan, Jakarta Utara. 

Hasil Pengawasan  PTM

Secara infrastruktur kebiasaan baru di satuan Pendidikan, hasil pengawasan menunjukkan bahwa sekolah dan madrasah yang  dikunjungi secara langsung  memeiliki infrastruktur yang Sangat lengkap (27%), Lengkap (47%),  cukup lengkap (18%) dan kurang lengkap (8%). 

Prinsip 5M (memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan, menjauhi kerumunan dan menghindari mobilitas), minimal sudah menerapkan 3 M nya.

Adapun hasil pengawasan menunjukkan satuan Pendidikan sudah menerapkan 5M secara ketat dan disiplin (51%); sudah menerapkan 5M  namun  masih ditemukan sulit jaga jarak (17%); sudah menerapkan 5M namun masih ditemukan kerumunan (25%); dan sudah menerapkan 5M namun masih ditemukan mobilitas yang tingtgi di lingkungan sekolah (7%). 

Pada bulan Februari-Maret 2022 ketika kasus Omicron di Indonesia berdampak sejumlah sekolah yang harus menerapkan penutupan sekolah sementara, termasuk satuan Pendidikan yang diawasi KPAI, yaitu yang pernah melakukan penutupan sekolah sementara sebanyak 37% karena ditemukan kasus, walaupun umumnya berasal dari kluster keluargaBahkan dari jumlah 37% tersebut, ada yang pernah menutup sekolah sebanyak 2x sebesar 64% dan yang hanya sekali menutup sementara sebesar 36%. .  Sedangkan sekolah yang tidak pernah tutup sebanyak 63%.

Kriteria Buka Kantin Sekolah 

Pada saat pengawasan bulan Januari s.d. Juni 2022, belum ada kantin sekolah yang dibuka. Alasan sekolah karena mempertimbangkan keamanan anak-anak dari potensi penularan.

Meskipun banyak anak-anak yang diwawancarai mengaku tidak sempat sarapan dan membawa bekal dari rumah. Mereka diberi uang jajan dan membeli makanan saat pulang sekolah. Dari pedagang di sekitar sekolah. 

KPAI mendorong pembukaan kantin sekolah dengan persyaratan memenuhi 7 kriteria kantin yang sehat, hal ini penting diingatkan  setelah sejumlah daerah menerapkan PTM 100 persen dengan jam belajar kembali normal seperti sebelum pandemic covid-19.

Padahal, saat ini masih pandemic, bahkan kasus meningkat dan ada hepatitis akut yang menyebar di sejumlah negara.  KPAI mendorong semua pihak untuk memastikan bahwa kantin sekolah  bersih dan sehat demi melindungi anak-anak dari penularan covid maupun hepatitis akut. 

“Memastikan kebersihan dan kemanan kantin sekolah lebih mudah ketimbang mengatur pedagang-pedagang di luar pagar sekolah. Para penjual di kantin sekolah dapat diberikan pengetahuan, pemahaman dan dapat ditegur atau di sanksi jika melanggar ketentuan yang sudah ditetapkan oleh pihak sekolah,” ujar Retno Listyarti, Komisioner KPAI. 

Rekomendasi Kantin Sekolah Di Masa Pandemi

1. KPAI mendorong Dinas-dinas Pendidikan bersinergi dengan Dinas-dinas Kesehatan di daerah untuk memastikan bahwa  pembukaan kantin sekolah yang bersih dan sehat pasca sejumlah daerah menerapkan PTM 100 persen dengan jam belajar kembali normal seperti sebelum pandemic covid-19 pada tahun ajaran 2022/2023;

2. KPAI mendorong adanya sistem pengawasan yang melibatkan stakeholder Pendidikan untuk memastikan bahwa kantin sekolah  bersih dan sehat demi  melindungi anak-anak dari penularan covid-19 maupun hepatitis akut, mengingat saat ini sedang ada peningkatan kasus covid-19 di sejumlah daerah;

3. KPAI mendorong Dinas-dinas Kesehatan di seluruh Indonesia untuk melakukan sosialisasi kantin yang bersih dan sehat ke para pendidik maupun peserta didik;

4. KPAI mendorong Kementerian Kesehatan untuk membuat kriteria kantin sekolah yang bersih dan sehat  demi kepentingan terbaik bagi anak. Untuk itu, KPAI mengusulkan 7 kriteria kantin sekolah yang bersih dan sehat sebagai berikut :

(1) Tersedia tempat mencuci peralatan masak,  makan, minum  dan bahan makanan yang akan dimasak dengan air yang mengalir;

(2) Tersedia tempat cuci tangan dengan air bersih yang mengalir;

(3) Periksa tempat penampungan air yang kemungkinan banyak lumut dan  kotoran lain karena kantin sempat tutup total selama pandemic covid 19, hingga 2 tahun lebih;

(4) Tersedia tempat penyimpanan bahan-bahan makanan siap saja atau frozen berupa kulkas/freezer;

(5) Tersedia tempat penyimpanan makanan matang yang tertutup

(6) Tersedia tempat penyimpanan peralatan makan dan minum, seperti lemari atau kotak yang tertutup;

(7) Jarak kantin dengan lokasi pembuangan sampah sementara (TPS) minimal 20 meter

Rekomendasi PPDB 

(1) KPAI mendorong pemerintah pusat dan pemerintah daerah untuk meningkatkan sosialisasi terkait ketentuan Domisili Kartu keluarga (KK) yang harus menimal 1 tahun  saat mendaftar PPDB, karena masih banyak CPDB yang belum mengetahui aturan ini. Selain itu, penjelasan mengapa usia CPDB menjadi salah satu alat seleski Ketika antara pendaftar melampaui kuota yang tersedia;

(2) KPAI mendorong untuk ada aturan khusus CPDB yang mendaftar di SMK, seperti tidak buta warna dan minimal tinggi badan untuk jurusan tertentu yang memang mensyaratkan peserta didiknya tidak buta warna dan memiliki tinggi badan tertentu. Ketentuan ini juga harus diatur dalam aturan PPDB;

(3) KPAI mendorong pemerintah daerah melakukan pemetaan penyebaran sekolah negeri di wilayahnya dan mencari solusi bagi keadilan akses pendidikan anak-anak di wilayah yang tidak ada sekolah negerinya, apakah dengan menerapkan kebijakan zonasi khusus, melibatkan sekolah swasta dalam PPDB bersama, atau membangun sekolah negeri baru di wilayah-wilayah blank spot tersebut;

(4) KPAI mendorong Itjen KemendikbudRistek bekerjasama dengan Inspektorat Provinsi Banten dan Provinsi Jawa Barat untuk melakukan investagasi terhadap sejumlah pemberitaan yang menyatakan bahwa terjadi praktik jual beli kursi di jenjang Sekolah Menengah Atas (SMA) di kota Tangerang dan Tangerang Selatan (Banten); serta Depok (Jawa Barat);

(5) Jumlah sekolah negeri di jenjang SMA dan SMK memang sangat sedikit dibandingkan jenjang SD dan SMP, sehingga banyak kecamatan dan Kelurahan di sejumlah daerah, termasuk Provinsi DKI Jakarta tidak ada SMA/SMK Negerinya. Sehingga potensi praktik jual beli kursi di sejumlah daerah di duga terjadi. *Red

COMMENTS

BLOGGER
Name

Agama,11,Anugerah PWI,13,Artikel,15,Berita Artis,49,Berita Cuaca,11,Berita Daerah,597,BERITA DUKA,23,Berita Informasi,17,Berita Kebakaran,24,Berita Olahraga,40,Berita Tehnologi,2,Bisnis,6,EDITORIAL,2,EKONOMI,52,FASHION,6,Featured,22,Gaya Hidup,3,Gempa,2,Giat PWI,2,Giat Vaksin,23,Hikmah,1,Hukum,129,HUT RI 76,1,INDEX SAHAM EKONOMI,8,Indonesia Update,3,informasi Covid-19,27,Informasi Vaksin,6,INTERNATIONAL,14,Jakarta Kini,57,Kasus Narkoba,1,Kebakaran,1,Kesehatan Gizi,10,Kesehatan Tubuh,15,Kesehatan Wajah,9,KRIMINAL,114,Musik,2,NASIONAL,191,News,11,NKRI,1,Operasi Yustisi,1,ORGANISASI,1,Organisasi Wartawan,3,Partai,9,PENDIDIKAN,43,Perawatan Rambut,1,Perawatan Tubuh,3,Peristiwa,40,Politik,9,Politik Dan Hukum,148,Resep Makanan - Minuman,1,SOSIAL BUDAYA,145,Tehnologi,3,TNI POLRI,59,Tokoh Publik,4,TV LIVE,2,Viral,13,Wisata Nusantara,8,
ltr
item
detikline: KPAI Dorong Pembukaan Kantin Sekolah di Masa Pandemi Dengan 7 Kriteria
KPAI Dorong Pembukaan Kantin Sekolah di Masa Pandemi Dengan 7 Kriteria
https://1.bp.blogspot.com/-0LTChCWrrsA/YtAwFeB_tHI/AAAAAAAASV8/rYZu_WIgj3QR_L_tAVaZEryvPNUpn9IigCNcBGAsYHQ/s320/KPAI-Dihujat-karena-Istilah-Anjay-Retno-Listyarti-Bilang-Begini.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-0LTChCWrrsA/YtAwFeB_tHI/AAAAAAAASV8/rYZu_WIgj3QR_L_tAVaZEryvPNUpn9IigCNcBGAsYHQ/s72-c/KPAI-Dihujat-karena-Istilah-Anjay-Retno-Listyarti-Bilang-Begini.jpg
detikline
https://www.detikline.com/2022/07/kpai-dorong-pembukaan-kantin-sekolah-di.html
https://www.detikline.com/
https://www.detikline.com/
https://www.detikline.com/2022/07/kpai-dorong-pembukaan-kantin-sekolah-di.html
true
2574086507560378712
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy