POLITIK HUKUM$type=carousel

KPAI : Pasca Sanksi Administratif dari Sudin LH Jakarta Utara, Pencemaran Batu Bara di Marunda Masih Terjadi

By :  Retno Listyarti (Komisioner KPAI) Publis : lala/ detikline Jakarta, detikline.com - Dampak pencemaran batu bara di Rusun Marunda m...

By : Retno Listyarti (Komisioner KPAI)
Publis : lala/detikline

Jakarta, detikline.com - Dampak pencemaran batu bara di Rusun Marunda masih dirasakan warga hingga hari ini, Sabtu (19/3/2022). 

Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAIRetno Listyarti mengatakan, hingga saat ini anak-anak dan orang dewasa masih terus menjadi korban akibat polusi yang ditimbulkan oleh penggunaan batu bara PT KCN. 

Retno Listyarti Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI)

"Keluhan yang disampaikan, iritasi mata, gatal, padahal bahaya jika di kucek matanya. Selain itu, pernafasan seperti batuk, pilek dan radang tenggorokan juga masih banyak dialami warga rusun Marunda. Oleh karena itu, perlu kehadiran Suku Dinas Kesehatan Jakarta Utara, yang menurut warga belum hadir hingga saat ini," ungkap Retno.

Sejumlah video juga disampaikan warga diantaranya abu batu bara di lantai-lantai rumah warga, abu menempel pada barang-barang di rumah, perkakas masak di dapur, dll. Ada sejumlah foto warga yang mengalami iritasi pada mata, baik anak-anak maupun orang dewasa.

Hasil pengawasan penataan lingkungan hidup oleh Pejabat Pengawas Lingkungan Hidup Daerah (PPLHD) Dinas Lingkungan Hidup Daerah Provinsi DKI Jakarta, terhadap PT KCN telah dinyatakan terbukti melakukan pelanggaran terhadap peraturan perundang-undangan di bidang lingkungan hidup.

Melalui Sudin LH Jakarta Utara, telah menjatuhkan sanksi administratif berupa paksaan kepada PT KCN. Tertuang dalam surat keputusan, Nomor 12 Tahun 2022 tanggal 14 Maret 2022 Tentang Penerapan Sanksi Administratif Paksaan Pemerintah Kepada PT. KCN. 

PT KCN diperintahkan untuk melakukan perbaikan pengelolaan lingkungan hidup sebanyak 32 item, di antaranya pemenuhan kewajiban sesuai dengan ketentuan yang terdapat di dalam dokumen lingkungan hidup Nomor : 066/-1.774.152 tanggal 20 September 2012 yang merupakan Upaya Pengelolaan Lingkungan-Upaya Pemantauan Lingkungan (UKL-UPL) kegiatan usaha tersebut. 

"Sanksi tersebut harus disertai dengan pengawasan pelaksanaannya oleh Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah dan lembaga lain yang independen, misalnya WALHI dan JATAM," jelas Retno. 

Sementara itu, Retno menyampaikan beberapa rekomendasi dari KPAI diantaranya adalah : 

  • KPAI menyampaikan apresiasi kepada Dinas Lingkungan Hidup Provinsi DKI Jakarta melalui Suku Dinas LH Jakarta Utara, yang sudah menjatuhkan sanksi adminstratif kepada PT KCN yang terbukti telah melakukan pencemaran dan melanggar peraturan perundang-undangan. Meski pengurus Forum Warga menyatakan bahwa Sudin LH Jakarta Utara sebenarnya sudah mengetahui pencemaran batu bara oleh PT KCN sejak tahun 2019, namun baru memberikan saksi pada tahun 2022. Tentu saja keterangan ini perlu dikonfirmasi kepada pihak Sudin LH Jakarta Utara
  • KPAI mendorong adanya pengawasan baik dari pemerintah pusat (Kementerian Lingkungan Hidup), Pemerintah Daerah (melalui Dinas Lingkungan Hidup Provinsi), dan melibatkan pihak independen seperti WALHI Jakarta dan JATAM, terkait pelaksanaan dari sanksi yang sudah dijatuhkan terhadap PT KCN. Karena ada 32 item yang wajib dipenuhi oleh PT KCN, diantaranya : 
  1. Membuat tanggul setinggi 4 meter pada area stockpile atau penimbunan batu bara untuk mencegah terbawanya debu batu bara pada saat penyimpanan
  2. Memfungsikan area pier 1 Kade Selatan untuk bongkar muat bahan jadi yang tidak berpotensi menimbulkan pencemaran selain kegiatan bongkar muat batu bara
  3. Menutup dengan terpal pada area penimbunan batu bara (stockpile)
  4. Mewajibkan PT KCN untuk meningkatkan frekuensi dan lingkup penyiraman yang dilakukan menjadi lebih efektif untuk mencegah timbulnya debu halus sisa kegiatan bongkar muat batu bara
  5. Wajib memperbaiki kegiatan penanganan dan pembersihan secara terus menerus ceceran batu bara selama kegiatan bongkar muat batu bara
  6. Wajib menyediakan bak pencuci roda truk pada lokasi kegiatan, dll.

Namun, kata Retno meskipun PP 22/2021  tentang Penyelenggaraan Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup menjadikan abu batu bara bukan termasuk limbah B3, tapi persoalan kualitas udara tetap menjadi persoalan yang butuh mendapat perhatian. 

"Bukan lagi karena faktor abu terbang dari hasil pembakaran batu bara masuk kategori limbah B3 atau tidak, namun persoalannya adalah pencemaran yang mengancam kesehatan masyarakat, termasuk anak-anak," pungkas Retno. 

Retno menambahkan, bila merujuk pada konstitusi, adanya PP 22/2021 tidak menggugurkan kewajiban pemerintah dalam menjamin lingkungan hidup yang sehat bagi masyarakat. 

Hal tersebut ditegaskan pada Pasal 28 H Ayat 1 UUD 1945 yang menyatakan, “Setiap orang berhak hidup sejahtera lahir dan batin, bertempat tinggal, dan mendapatkan lingkungan hidup yang baik dan sehat serta berhak memperoleh pelayanan kesehatan”. 

"Dalam konteks konstitusi, mendapat lingkungan hidup yang baik adalah hak asasi manusia yang seharusnya menjadi prioritas negara untuk dilindungi," tegas Retno.



Name

Agama,11,Anugerah PWI,14,Artikel,20,Berita Artis,54,Berita Cuaca,11,Berita Daerah,655,BERITA DUKA,24,Berita Informasi,21,Berita Kebakaran,27,Berita Olahraga,51,Berita Sanggahan,1,Berita Tehnologi,2,Bisnis,6,EDITORIAL,2,EKONOMI,64,FASHION,6,Featured,22,Gaya Hidup,3,Gempa,5,Giat PWI,2,Giat Vaksin,23,Hikmah,1,Hukum,172,HUT RI 76,1,INDEX SAHAM EKONOMI,8,Indonesia Update,3,informasi Covid-19,27,Informasi Vaksin,6,Inspirasi,3,INTERNATIONAL,16,Jakarta Kini,60,Kasus Narkoba,1,Kebakaran,1,Kesehatan Gizi,10,Kesehatan Tubuh,17,Kesehatan Wajah,9,KRIMINAL,133,MITOS Atau FAKTA,2,Musik,3,NASIONAL,259,News,12,NKRI,1,Operasi Yustisi,1,ORGANISASI,1,Organisasi Wartawan,3,Partai,9,PENDIDIKAN,59,Perawatan Rambut,1,Perawatan Tubuh,3,Perihnya Hidup,1,Peristiwa,49,Politik,36,Politik Dan Hukum,158,Resep Makanan - Minuman,1,SOSIAL BUDAYA,212,Tehnologi,3,TNI POLRI,67,Tokoh Publik,4,TV LIVE,2,UNIK DAN LANGKA,2,Viral,22,Wisata Nusantara,17,
ltr
item
detikline: KPAI : Pasca Sanksi Administratif dari Sudin LH Jakarta Utara, Pencemaran Batu Bara di Marunda Masih Terjadi
KPAI : Pasca Sanksi Administratif dari Sudin LH Jakarta Utara, Pencemaran Batu Bara di Marunda Masih Terjadi
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEgSgScamhhbrh2lyVlkuqRlKrQ7ewnfypi2_4Fw1Ye7t1r_WxE2MYkHaYX2V1V8Eb2r-K84_XR8mjEa5Hp_GVTyQ7-xKWkUjRrJjLHzdOKaw8jS-DmUnI2sQi80PE3XoZO6Mpf0ynSRu0qJlRcJOscpUolUr9dTOlof7fV71EClRI6lLK9IIrNWCQD3=s320
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEgSgScamhhbrh2lyVlkuqRlKrQ7ewnfypi2_4Fw1Ye7t1r_WxE2MYkHaYX2V1V8Eb2r-K84_XR8mjEa5Hp_GVTyQ7-xKWkUjRrJjLHzdOKaw8jS-DmUnI2sQi80PE3XoZO6Mpf0ynSRu0qJlRcJOscpUolUr9dTOlof7fV71EClRI6lLK9IIrNWCQD3=s72-c
detikline
https://www.detikline.com/2022/03/kpai-pasca-sanksi-administratif-dari.html
https://www.detikline.com/
https://www.detikline.com/
https://www.detikline.com/2022/03/kpai-pasca-sanksi-administratif-dari.html
true
2574086507560378712
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy