POLITIK HUKUM$type=carousel

KPAI dan Itjen KemendikbudRistek Bersinergi Tangani Dugaan Kasus Pemaksaan Berjilbab di Sekolah

Publish : lala Jakarta, detikline.com - Retno Listyarti, Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) dan Chatarina Girsang, kepala...

Publish : lala

Jakarta, detikline.com - Retno Listyarti, Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) dan Chatarina Girsang, kepala  Inspektorat Jenderal Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Riset dan Teknologi (Itjen KemendikbudRistek) beserta tim turun bersama ke Daerah Istimewa Jogjakarta (DIY) untuk pengawasan dan penanganan kasus dugaan pemaksaan berjilbab di salah satu SMA Negeri di wilayah Bantul, DIY. 

Hal ini dilakukan sebagai bentuk kehadiran negara dalam perlindungan dan pemenuhan hak anak-anak Indonesia.  

Pada hari pertama, Retno Listyarti (Komisioner KPAI) bertemu dengan ayah korban dan pendamping korban di kantor KPAID Jogjakarta, karena salah satu komisioner KPAID Jojakarta dan LSM Sapu Lidi sudah mendampingi korban sejak 26 Juli 2022. 

Saat pertemuan, KPAI menanyakan  kronologi peristiwa versi ayah korban dan juga  kronologi pendampingan KPAID Yogjakarta dan LSM Sapu Lidi  saat menunggu dan mendampingi korban di rumahnya, karena saat itu korban sempat mengunci diri di kamarnya selama beberapa hari, sampai akhirnya korban berhasil dibujuk dan diyakinkan untuk keluar kamar dan menemui pendampingnya. 

KPAI juga meminta update hasil assesmen psikologi anak korban pasca kejadian, tentu saja hasil asesesmen korban tidak bisa disampaikan ke public  secara rinci, karena ada kode etik  psikolog yang mengaturnya.

“Namun, secara singkat dapat kami sampaikan bahwa hasil psikologis pada lapis pertama sudah menunjukkan bahwa korban mengalami pukulan psikologis akibat peristiwa tanggal 18, 20, 25 dan 26 Juli yang dialaminya di sekolah”, ungkap Retno. 

Tim Itjen KemendikbudRistek  dan KPAI juga bertemu ayah dan ibu korban untuk menggali keterangan dan kronologis peristiwa, terutama versi ibu korban yang selalu melakukan chating dan komunikasi lisan dengan anak korban.

“Keterangan Ibu korban didukung rekaman chattingan dengan anak korban, mulai dari korban mengikuti MPLS sampai peristiwa 26 Juli 2022 saat ibu korban menjemput anaknya ke sekolah karena menangis terus dan sempat mengurung diri di toilet sekolah. Artinya ada hubungan antara peristiwa-peristiwa yang dialami korban di sekolah dengan kondisi psikologis korban”, ujar Retno. 

Pengawasan Ke Sekolah

Pada hari kedua, KPAI dan Itjen KemendikbudRistek melakukan pengawasan langsung ke sekolah anak korban. Ikut dalam kunjungan  ke sekolah, yaitu perwakilan Inspektorat Provinsi DIY dan KPAID Kota Yogjakarta.  Ditengah pertemuan dengan pihak sekolah, tiba-tiba datang anggota Komisi X DPR RI dari fraksi PDI Perjuangan yaitu Esti Wijayanti beserta  anggota DPRD Bantul.   

Saat pengawasan, Tim meminta keterangan kepada pihak sekolah tentang kronologi peristiwa tanggal 18, 20, 25 dan 26 Juli 2022 versi sekolah.

Hal ini dilakukan sebagai klarifikasi dan perimbangan informasi. Tim mencatat dan mendalami keterangan dari kepala sekolah dan wakil kepsek bidang kurikulum, , guru BK, dan wali kelas. Pertemuan tertutup dilakukan di ruang aula selama sekitar 3 jam.

“Pada intinya, guru BK dan wali kelas memang mengakui ada peristiwa memasangkan jilbab pada anak korban di dalam ruang BK, namun dalihnya hanya sebagai tutorial”, jelas Retno. 

KPAI dan Tim Itjen KemendikbudRistek juga sempat berkeliling kelas-kelas dan melihat lokasi-lokasi kejadian seperti di UKS, toilet, ruang BK, kelas, gazebo dan kantin sekolah. Semua lokasi itu ada dalam cerita korban, orangtuanya dan juga para guru yang terkait.  

“Saat memasuki areal sekolah, saya melihat peserta didik yang sedang berolahraga, dan yang perempuan memang menggunakan jilbab semua. Saat masuk kedua kelas semua anak perempuan memang berjilbab, begitupun ketika berkeliling sekolah dan menyapa para peserta didik. Menurut keterangan kepala sekolah, memang siswi muslim di sekolah tersebut berjilbab meskipun tidak aturan sekolah wajib menggunakan jilbab,” ungkap Retno

Terkait dengan selebaran berupa panduan penggunaan seragam (dilengkapi gambar) peserta didik putra dan putri di sekolah anak korban  yang  yang diperoleh KPAI melalui aplikasi WhatsApp, dimana ketentuannya memang menggunakan kemeja Panjang dan rok/celana Panjang serta jilbab diakui oleh pihak sekolah sebagai dokumen yang di keluarkan sekolah dan dibagikan kepada peserta didik. 

“Ketentuan seragam  dan diperkuat dengan gambar, di sekolah anak korban tidak sesuai dengan ketentuan dari Permendikbud No 45 Tahun 2014 tentang  Pakaian Seragam bagi peserta Didik Jenjang Pendidikan Dasar dan menengah”, ujar Retno. 

KPAI dan Itjen KemendikbudRistek masih akan bertemu dengan Kepala Dinas Pendidikan dan Olahraga Provinsi DIY pada hari berikutnya untuk meminta keterangan penanganan kasus dan proses  pemeriksaan pihak sekolah (Kepala Sekolah dan para guru terkait)  dalam kasus dugaan pemaksaan jilbab ini. 

“KPAI dan Itjen KemendikbudRistek akan terus mengawal kasus ini, dan seluruh hasil pengawasan akan dipergunakan sebagai landasan mengeluarkan rekomendasi atas kasus tersebut”, pungkas Retno. 

Name

Agama,11,Anugerah PWI,14,Artikel,20,Berita Artis,54,Berita Cuaca,11,Berita Daerah,650,BERITA DUKA,24,Berita Informasi,21,Berita Kebakaran,27,Berita Olahraga,51,Berita Sanggahan,1,Berita Tehnologi,2,Bisnis,6,EDITORIAL,2,EKONOMI,63,FASHION,6,Featured,22,Gaya Hidup,3,Gempa,5,Giat PWI,2,Giat Vaksin,23,Hikmah,1,Hukum,170,HUT RI 76,1,INDEX SAHAM EKONOMI,8,Indonesia Update,3,informasi Covid-19,27,Informasi Vaksin,6,Inspirasi,3,INTERNATIONAL,16,Jakarta Kini,60,Kasus Narkoba,1,Kebakaran,1,Kesehatan Gizi,10,Kesehatan Tubuh,17,Kesehatan Wajah,9,KRIMINAL,132,MITOS Atau FAKTA,2,Musik,3,NASIONAL,256,News,12,NKRI,1,Operasi Yustisi,1,ORGANISASI,1,Organisasi Wartawan,3,Partai,9,PENDIDIKAN,59,Perawatan Rambut,1,Perawatan Tubuh,3,Perihnya Hidup,1,Peristiwa,49,Politik,35,Politik Dan Hukum,157,Resep Makanan - Minuman,1,SOSIAL BUDAYA,209,Tehnologi,3,TNI POLRI,67,Tokoh Publik,4,TV LIVE,2,UNIK DAN LANGKA,2,Viral,22,Wisata Nusantara,17,
ltr
item
detikline: KPAI dan Itjen KemendikbudRistek Bersinergi Tangani Dugaan Kasus Pemaksaan Berjilbab di Sekolah
KPAI dan Itjen KemendikbudRistek Bersinergi Tangani Dugaan Kasus Pemaksaan Berjilbab di Sekolah
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEgqHbKD24ZoH2trrCiF4-fWQ-2qjEQ2YqBciG5OJhJrRkYgakpZO6BwegpvliKy35MrgqlBYSH7L-A-NoD0qtm5A9MLyO72CFOvxAlAz8Z8vCZPzWPAhuOe4U1YtiHTNJpr3fKpkOyKw02nwuYJijb9XmrIXvAuuCVsitE038p8lDaWahKhluIyns-N/s320/20210103173329rhqyay29lu-t2msjfpjqblkdcukwpompsxgqtd5sq.gif
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEgqHbKD24ZoH2trrCiF4-fWQ-2qjEQ2YqBciG5OJhJrRkYgakpZO6BwegpvliKy35MrgqlBYSH7L-A-NoD0qtm5A9MLyO72CFOvxAlAz8Z8vCZPzWPAhuOe4U1YtiHTNJpr3fKpkOyKw02nwuYJijb9XmrIXvAuuCVsitE038p8lDaWahKhluIyns-N/s72-c/20210103173329rhqyay29lu-t2msjfpjqblkdcukwpompsxgqtd5sq.gif
detikline
https://www.detikline.com/2022/08/kpai-dan-itjen-kemendikbudristek.html
https://www.detikline.com/
https://www.detikline.com/
https://www.detikline.com/2022/08/kpai-dan-itjen-kemendikbudristek.html
true
2574086507560378712
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy